Rabu, 18 Juli 2018

To truly LISTEN to someone, we must be SILENT



What were the essentials of the teachings of the Hanif or illuminati?

1. Laws of involutionary and evolutionary cycles,
2. Laws of emanation and manifestation,
3. Science of the heart-mind (qalb), 
4. Science of Light (Hikmat al-ilraq)
5. The spiritual communion with the hierarchial Beings. 

Yaa Akhnukh ... The opener of the inner eye! "May I follow thee on the footing that thou teach me something of the (higher) Truth which thou has been taught?" []

Kamis, 12 Juli 2018

Adnan Oktar khan juga manusia

Dan sepi. 

Dulu saat ku membahas tentang Harun Yahya, Kitten, dan Freemasonry 33 yang tetiba itu, tak ada suara. Sekarang peneliti kondang itu ditahan oleh Erdogan dan mereka bingung sekaligus riang. Bingung karena, kok bisa? (Ya bisa saja lah. namanya juga Manusia). Mereka juga riang karena, yay! jagoannya The Erdogan yang menangkap. Mungkin kalau Jokowi, engga mungkin menangkap tukang onar gitu yah (Padahal Ahmadiyyah dan Syiah di Sampang eh Syiah di Indonesia merasa terancam selama dipimpin Jokowi, engga ada perbaikan sama sekali!)
Kanan: buku Adnan Oktar. Kiri: buku yang disusun oleh seorang Mason
Yang ingin kusampaikan adalah, biasa saja menyikapi Harun Yahya, dia bukan dewa. Kalau dia salah, juga manusiawi, jangan trus menganggap bahwa apa yang telah dia sebar selama ini tidak ada manfaatnya, justru aku mengenal pertama kali tentang Freemasonry yang unik itu juga salah satunya dari buku dia. Tapi ku engga mandeg cuma sampai dia saja, aku ya melahap tulisan Freemasonry dari sumnber yang lain, jadi engga cuma dari sudut pandang dia. Akhirnya, ya bisa melihat lebih terang tentang Freemasonry. 

Orang-orang yang berpihak pada Harun Yahya melihat ia seperti dijebak oleh orang yang ingin menjatuhkannya. Bisa jadi, bisa tidak. Tapi yang jelas, sebagai penulis ilmiah seperti Harun Yahya, apa ya semudah itu dijebak, dia tahu arti apa itu sebuah jiwa dan nafs.  Kalau kita ikuti kiprah Harun Yahya (Adnan Oktar) dia punya kisah unik tersendiri. Ku suka dengan gayanya yang menggabungkan mistik dengan sainstifik. Kita membaca buku-buku Harun Yahya sekitar tahun 90an dan 2000an awal, padahal tahun 80an dia sudah terlibat skandal yang rumit yang tidak dipublikasikan di Indonesia, karena memang kita terpukau dengan caranya menyanggah evolusi, dan menyuguhkan ayat-ayat suci yang indah dan ilmiah. Aku pun juga pengagumnya, video dan buku-bukunya juga kumiliki meskipun tidak seluruhnya, karena dia memiliki buku-buku dan pamflet yang banyak sekali.

Mungkin bisa klik di sini ==> ADNAN OKTAR 

Dari link itu bisa ditelusuri sejarah beliau yang menarik. Aku engga akan merasa bahwa dia orang yang gagal. Hidup itu pengalaman, jadi ada kisah yang naik turun yang akan membentuk kehidupan orang itu baik di Dunia maupun di Alam Akherat kelak. Tapi tetap saja, amat disayangkan jika tidak membaca dia dulu. Jujur, apa yang disampaikan itu menyenangkan. Dengan adanya kasus ini, dan mencuat kembali namanya, mungkin saatnya untuk mengenal kembali Harun Yahya a.k.a Adnan Oktar, apa yang telah ia tulis dan juga kiprahnya dalam dunia cult.

Selamat menikmati timeline! 

Minggu, 01 Juli 2018

Zahratul Hayat

Awalnya aku mengira kalau katakata 'Bunga Kehidupan' dalam surat Thaha: 131 itu adalah kiasan, gambaran bahwa kehidupan itu indah dan wangi dengan aneka ragam keharuman dan pola kelopak bunganya. Tapi kemudian ada seorang teman seperjalanan yang membagikan informasi kalau ini adalah Sacred Geometry yang kalau digunakan dengan cara yang tidak bijaksana maka akan membahayakan bahkan levelnya sudah sampai: Forbidden. Mungkin masalahnya bukan karena Sacred Geometrynya yang membahayakan, tapi karena memang ini adalah kode-kode yang mana kita harus tahu kapan dan untuk apa digunakan, jadi kalau sembarangan pake malah berakibat yang tidak-tidak. Seperti, menggunakan Pentagram, ini adalah geometri suci yang manjur dan bagus, tapi kalau digunakan dengan tidak semestinya, maka akan berakibat fatal, dan tingkat kehancurannya pun dibarengi dengan rumusan yang pas. Aku engga mau beberkan disini, nanti jadi ruwet. 

Kita kembali ke Flower of Life lagi ya, karena ini bahasan yang tak lekang waktu. Buat warga kaum air, clan skorpio, bahasan mistik ini menjadi kafein penyemangat hidup, jadi tidak ada tanda titik; selalu ada tanda koma yang bisa dibuka kapan saja dan pencarian tidak akan pernah mengenal kata: berhenti! Aku tau ini kedengarannya buang-buang waktu dan tiada manfaat tapi, ya ini semacam hobi/kesukaan.

Berikut adalah ayatnya: 
"Dan janganlah engkau tujukan pandangan matamu kepada kenikmatan yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka, (sebagai) bunga kehidupan dunia, agar Kami uji mereka dengan (kesenangan) itu. Karena Tuhanmu lebih baik dan lebih kekal." (Surat Ta-Ha: 131)


Temanku ini mengatakan, simbol Flower of life ini adalah  simbol yang bagus tapi kalau dipakai dengan tidak hatihati maka akan menjadi simbol yang bisa mempertebal ego diri, menjadi egois. Aku jadi ingat kembali kepada praktisi meditasi yang kadang baru 10 tahun meditasi dan mereka merasa lebih suci daripada orang yang memakai cadar dan tidak mau mengenal meditasi. Nah mungkin ego inilah yang dimaksud. Mereka merasa paling arif jika sudah melakukan ritual-ritual yang lintas agama. Maka itu kadang nuraniku mengatakan, ya biarlah sudah orang Wahabi seperti itu dan kita seperti ini, tapi kadang aku juga mikir, kok bisa ada yang berpikiran Syiah itu sesat. Jadi mungkin yang lurus itu adalah yang tidak mengatakan bahwa Wahabi itu menggelikan dan Syiah itu sesat, jadi benarbenar berada di tengah (garis) lurus dan tidak menunjukkan kecenderungan (kesombongan spiritual). 

Aku meditasi dengan naungan Flower of Life ini sudah lama sekali, selepas dari SMU dulu langsung mencoba banyak hal, mungkin kalau pas bener menggunakan simbolnya, aku jadi selaras, tapi kalau pas engga ya aku jadi hilang waras. Bahaya bener khan? Sepertinya harus diklik tombol reset ulang. Nah temenku ini memberikan satu resep yang dia sendiri tidak berani melakukannya. Dia merasa tidak berani karena tantangan yang dihadapi akan makin berat dan juga dia merasa bukan orang yang siap untuk menerima 'kekuatan reset' ini. Aku akan mencobanya, bukan karena aku mampu dengan tantangannya atau apakah aku merasa bahwa aku berhak mendapat 'reset' atas segala kerusakan yang ada, tapi memang ini semacam jalan yang harus ditempuh, kalau aku tepiskan begitu saja, nanti pertanda-pertanda gak akan mampir ke kehidupanku lagi. Setidaknya aku akan mencoba dengan hatihati.

Di ayat Thaha 131 ini tersebut jelas. Mungkin bisa direnungkan sendirisendiri dan mengambil maknanya menurut wawasan yang dimiliki. Sebagai pengikut ajaran Geometri Suci aku sadar kalau aku telah tidak menggunakan simbol ini sesuai dengan fungsinya. Semoga setelah membaca artikel ini, kalian penggemar Geometri Suci kembali melihat apakah kita semua menggunakan simbol suci dengan baik dan benar? Kalau tidak maka akan semacam Nazi menodai Svastika. Allah Yahfat. 



Tentang FLOWER of LIFE mungkin bisa lihat disini; di situs ini semacam mau diulas makna surat Thaha 131, tapi aku merasa ada yang belum tuntas: Makna Dibalik Flower of Life

Geometri Suci ini, rumusan tua yang sudah teruji oleh banyak zaman dan juga dari banyak kaum yang menggunakannya, oleh karena itu saat aku menggunakannya dengan tidak pas, maka aku menerima konsekuensinya, efeknya bisa macam-macam. Temanku mengajariku untuk meresetnya kembali dengan Heptagon -- karena halhal baik selalu dinaungi segi tujuh ini, beda dengan Pentagon yang lebih manjur untuk membalas atau menangkis serangan. 'Heptagon aman buat kita semua, Aida' katanya. 

Bagaimana mengenali pelaku spiritual yang salah dalam menggunakan simbol? Mudah saja. Seperti yang kubilang, kalau masih menganggap Wahabi menggelikan, Syiah Sesat ataupun merasa suci karena sudah 3 dekade melakukan meditasi rutin, itu saat dimana ia menggunakan simbol geometri suci dengan metode yang salah. Saat diri merasa mampu melawan Daimon, saat diri merasa yakin bisa mengatasi kemauan Jasad, saat diri merasa benar sendiri, saat itulah sebenarnya dia, berada dalam lantai dasar piramida dan siap menjadi santapan mahkluk yang paling rendah: Nafsumu sendiri!

Jadi, Aida  ...
It's okay. You just forgot who you are. 
Welcome back!

Kamis, 28 Juni 2018

So, are you the Keymaster?

Setelah ngobrol banyak tentang klenik Timur Tengah, anak muda Kuwait itu bertanya padaku: "What if I give you the Key to understand it?" dan aku pun mengiyakan. Aku memang merencanakan menjadi muridnya dan siap menjadi botol kosong yang menerima wawasan darinya. Ku tidak menanyakan nama aslinya, akan tetapi ia mengatakan kalau ia bukan Guru dan belum mencapai 20 tahun. 

Aku tidak akan membeberkan semua yang berikan padaku di sini, hanya aku akan menjelaskan apa yang membuat kita saling melengkapi saat bertemu; yaitu Sacred Geometry. Bahasan terakhir kita adalah The Ring of Atlantis. Cincin dengan desain geomteri suci ini memuat hal-hal yang berkaitan dengan matematika, golden ratio, kosmologi dan seni. Menurutnya, "Talisman don't really have any powers. The powers come from you while making them. When you draw these geometry stuffs, your mind will go to a higher level and put its energy inside the Talismans, so the power comes from you or from a higher power."

Jadi menurut dia, selain cincin Atlantis ini, jimat-jimat yang dibuat itu kesaktian bukan dari bendanya, tapi dari energi saat kita membuat jimatnya atau saat jimat itu dihubungkan dengan kekuatan Absolut. Ada benarnya juga, meski tetap ia juga memaparkan kesaktian Geometri Suci yang ada pada tiap amulet atau talisman. 

Besar dan tinggal di Kuwait membuatku iri juga karena ia pun dekat dengan hal-hal yang berkaitan dengan klenik Timur Tengah, dia pun juga penasaran dengan klenik Timur. Kita saling bertukar terma mulai dari bahasan Sihir hitam, Sihir putih hingga celotehnya tentang Niniveh Shadrah dan semalam itu hingga iya memberikan kunci membuka Knowledge of The Book! Ia menolak dengan halus saat aku meminta mengangkatnya jadi muridnya, dia bilang aku akan memberitahu segala hal yang aku tahu meski aku tidak tahu banyak. Jadi intinya dia lebih mengajakku sebagai Companion. Baiklah, kita teman dalam sebuah perjalanan menuju Great Works; seperti yang ia bilang: "Most of my works and spells depend on the sacred geometry, my energy, and involving the Divine Power of the Absolute and his Angels." Dan yang paling nyaman adalah ketika rekan kerja kita tidak memiliki keinginan untuk memperbudak Djinn atau diperbudak oleh Kekuatan Gelap. 

'Time is the wisest counsellor of all"
Akhirnya bertemu juga kita. Selamat! []

Minggu, 24 Juni 2018

Ngobrol sama Kunci Pintu

Kalau NEW AGEr bicara pada pohon (atau mungkin batu), aku tadi ini bicara dengan kunci pintu. Ya. Kunci pintu yang susah banget dibuka. Ternyata mereka (bisa) mendengar loh. Buktinya, sudah beberapa orang mencoba membukanya, ga ada yang bisa, tapi aku coba buka, dan bisa. Awalnya susah banget, makanya aku ajak ngobrol. Aku mohon deh moga dia ngga ngambek dan bisa buka lagi tuh kunci pintu.

Terdengar dua kali 'klik' dan lega.

Sudah itu aja. Setelah dibuka pintunya, juga ga ngapa-ngapain. Masuk ke ruangannya juga engga. Untung buka kuncinya mudah, mungkin semudah menguap kantuk. Coba kalau buka pintunya susah seperti yang dikatakan orang-orang yang dah mencoba membuka pintunya, aku ya agak gelo. []


Minggu, 17 Juni 2018

while they party, I am astral traveling

Masih ingat dengan beberapa pesohor yang mengakhiri hidupnya? Di media sosial riuh ramai netizen berkomentar kalau mereka adalah orang-orang yang beriman tipis dan tidak punya Tuhan? Benarkah? Semudah itu mengatakan kalau orang yang bunuh diri tidak mengenal konsep ketuhanan hingga rapuh? Yakin?

Ada banyak hal yang membuat orang memilih mengakhiri hidupnya. Aku tidak menganjurkan manusia untuk mengakhiri hidupnya dengan tragis (tragis untuk dirinya dan keluarga juga teman-teman yang ditinggalkannya), akan tetapi juga tidak bisa mengatakan kalau orang yang bunuh diri itu berpikir pendek apalagi tidak mengenal Tuhan, beriman tipis dan tidak pernah bersyukur. Prosesnya pasti panjang dan rumit, pun mereka sudah pasti sendirian saat keputusan itu membulat. Sendiri ini, bahkan TULPA dan teman IMAJINASI pun tak ada yang menemani. Benar-benar sendiri dan hanya Tuhan yang menatap dan diratapi (jika orang itu percaya dengan Tuhan ... jika tidak pun, Tuhan tetap ada khan? Kalian percaya itu bukan?) Kita tidak tahu saat mereka memanggil waktu kematiannya sendiri, percakapan apa yang terjalin antara dirinya, hatinya, bahkan Tuhannya.

Depresi itu sebuah stress tekanan baik dari dalam dan luar. Apakah itu akibat atau penyebab, orang itu sendirilah yang tahu, atau paling tidak ketika dia ngobrol dengan Psikiater, baru kemudian akan tahu apa yang membuat dia stress dan depresi. Mudahnya adalah begini, kita bertemu dengan orang yang sedang kesulitan finansial, dan ketika bertemu dengannya, kita lalu bercerita betapa makmurnya kita dan lancarnya pekerjaan kita tanpa membaca tanda bahwa orang dihadapan kita sedang berjuang mencari pekerjaan yang layak. Saat itulah kita menambah tekanan pada beban hidup seseorang. Stress plus depressi bertumpuk-tumpuk. Kecuali, kalau orang yang kita hadapi Sanguinis, mungkin bisa sedikit cuek, kalau orang yang kita hadapi itu Melankolis, whoa! kita perlahan membuatnya makin terpuruk, karena cerita muluk-muluk kita yang tanpa solusi itu sebenarnya merusak mental!

Kalau secara medis, Depresi itu ada dua: Endogen dan Eksogen. Depresi Endogen itu karena perubahan pada sistem syaraf kimia otak hingga terjadi depresi, sedangkan yang eksogen itu karena masalah yang begitu besar sampai tidak tertanggung lagi. Banyak yang bilang kalau kita pasrah pada Tuhan karena Tuhan tidak akan menguji umatnya dengan lewati batas kemampuan mereka; syah-syah saja kok kalau percaya dengan ini. Itu bagus. Ayat itu membuat seseorang tidak patah semangat saat ditindih beban kehidupan. Tapi, tiap insan itu berbeda. Ada orang yang paling tidak kuat (stress) kalau disuruh antri, aku sebaliknya paling suka antri, karena aku bisa baca buku, nulis, baca buku lagi, nulis lagi saat mengatasi antri. Contoh lain, ada yang tidak sabar dengan macet, ada yang biasa saja. Ada yang sumpek kalau dikatain 'kamu gendutan ya?' ada yang biasa aja malah mungkin bisa mengatasi sambil bilang, 'kamu juga loh' ___ Tapi .. tetap saja kita akan sampai pada kesimpulan kalau orang yang depresi itu tidak memiliki tingkat keimanan yang tinggi, tidak pernah mensyukuri nikmat, dan tidak religius. Namun, pernah khan kita bertanyatanya: 'Mengapa Tuhan? Mengapa saya?' atau 'Mengapa mereka yang harus menanggung derita' dan lain sebagainya. Nah itu pertanyaan yang untuk sebagian orang terjawab, tapi untuk orang lain, mungkin karena sesaknya himpitan beban hidup, hingga mau ambil nafas saja susah. Akan tetapi jauh di dalam dirinya sudah terjawab dengan sebuah pilihan: maju atau menyerah.

Jadi mungkin sebaiknya adalah: daripada mengaitkan depresi dengan tingkat keimanan seseorang, apa engga sebaiknya mengajarkan bagaimana cara mengatasi tekanan itu? Semisal memberikan rumusan yang pas kapan harus nge-smash stress, dan kapan harus membakarnya supaya tekanan-tekanan itu mengendap dan kita menimbun masalah. Plus, jangan membuat orang yang sudah punya beban hidup ditambahi dengan omongan dan tuduhan yang tidak menyenangkan ... dibatin saja kalau punya pikiran yang aneh-aneh (HEY! semua orang punya beban hidup jadi hatihati aja kalau bicara hohoho).

Konon katanya kalau orang stress atau depresi itu mengurung diri di kamar ya? Engga juga lah. Justru sebagaian orang itu ke kamar untuk menghindarai stress (tekanan) dari mahkluk-makhluk di luar kamar. Jadi kamar itu tempat yang nyaman, asal tetap bersih. Kalau isinya sampah, kotor, maka akan mempengaruhi pola hidup yang lainnnya. Ada seorang dokter di internet yang mengatakan kalau 'depresi itu ngebuat kita ngerasa males ketemu orang. Males berinteraksi sama orang-orang' ... ; sebenarnya tidak juga ya. Justru sebagian orang (yang tertuduh sebagai orang depresi atas definisi ini) merasa kalau sedikit interaksi itu akan meminimalkan bertemu dengan tekanan-tekanan dari luar dan menyelamatkan tali silaturahmi ha ha ha.

Depresi yang menghancurkan itu adalah yang menggerogoti semangat -- apapun itu, baik kerja maupun hidup. Nah inilah yang ujung-ujungnya sampai pada keputusan untuk mengakhiri hidup -- dimana mereka yang depresi lebih memilih menyerah daripada maju, melawan dan menang. Ada juga depresi yang menghancurkan, tapi ia tidak fokus dalam self-destruction, tapi lebih trus menuju agresi ... bertindak kekerasan terhadap lingkungan sekitar. Dan ya ... semua butuh bantuan. Ketika dirinya sudah tak mampu berdialog sendiri antara akal sehat nurani jiwa dan fisiknya, keseimbangan dalam dirinya sudah ceraiberai, maka saat itulah mereka butuh bantuan orang-orang sekitar. Bantulah mereka untuk tidak dengan asal komentar mengenai keadaan mereka saat ini. Dukung mereka dari belakang bukan malah menarik mereka agar menjadi pusat perhatian.

Kuharap, tandatanda ketika tubuh tengah mendapati tekanan/stress atau depresi, seperti sakit kepala, maag, badan pegal-pegal, lebih dikenali sejak dini. Jadi saat maag melanda, selain menjaga pola makan, jaga pula ritme ketenangan jiwa. Carilah halhal yang membuat tenang seperti kalau aku, membaca buku. Apa saja yang membuat jiwamu tenang, tanpa harus mengakhiri hidup dan membuat sedih keluarga yang ditinggal dengan cara yang tragis dan bikin kaget: bisa juga dicoba dengan Astral Traveling. Jadi saat orang dihadapan kita ngobrol hal-hal yang berpotensial membuat kita makin sumpek, tatap mata mereka, atur tubuh untuk sesekali mengangguk dan senyum, tapi menyuruh otak untuk menutup rapat telinga dan kita jalanjalan secara astral. Bahkan saat mereka ngajak kita ngobrol, kita bisa bikin skedul apa yang akan kita lakukan besok atau mungkin mencuri dengar pembicaraan di ruang sebelah yang mungkin lebih asyik. Aku tidak melakukan hal ini dalam setiap obrolan yang kuhadiri, hanya obrolan yang aku lihat membawa potensi yang tidak baik. Darimana aku bisa mengetahuinya? Pengalaman. Kalian juga akan tahu sendiri kapan sebuah obrolan menjadi tidak menyenangkan, dan saat itu akan datang langsung tekan tombol || AstraL || tadi.  []




==== cerita kecil ====

Aku punya teman yang dulu kita sempat kerja bareng di sebuah badan amal. Sebut saja yang perempuan, si A dan yang laki-laki si B. Mereka berdua rekan kerjaku. Dulu sih mereka masih single semua, si A cantik enerjik dan si B cakep gesit. Lama tak bersua, kirakira lebih dari 15 tahun, aku bertemu dengan mereka di pinggir jalan, keduanya, nampak lusuh -- seperti didera lelah. Mereka tengah naik motor bersama anak mereka duduk di depan -- anaknya lucu sekali. Mereka memanggilku, aku mendekat. Perlahan, aku lihat guratan kerut di wajah mereka, makin lama makin nampak jelas, tapi senyum mereka yang serentak, sontak membuatku berkata: 'Kalian makin kompak aja, bikin iri' 

Mereka tertawa terbahak, bahagia, dan sekejap, nampak mereka 10 tahun lebih muda dan jauh lebih bahagia dariku. Persis seperti saat jadi teman sejawat di kantor mereka gaduh dan riuh bercanda. Tak lama kita berpamitan. Saat mereka melambai, aku berharap saat bertemu lagi, mereka 10 tahun lebih muda lagi dari sekarang.

Bisa terbayang bukan kalau aku saat itu berkomentar: 'Lhaah kalian kok tambah gemuk dan beruban sekarang??' ... mereka akan pulang menuju rumah dengan lunglai dan pertemuan singkat itu jadi pertemuan yang menyedihkan! Yang ingin kusampaikan, kita harus bisa melihat ada apa dibalik senyuman yang rapuh itu, hal baik apa yang nampak? Sampaikanlah. Bukan yang nampak (fisik) yang disampaikan, tapi hal yang mampu mengubah mood negatif orang menjadi positif (metafisik!). Fisik itu tidak abadi, tidak usah dibanggakan dan disebutsebut, yang meta, itu jauh lebih tahan lama. Ya khan? 

Minggu, 03 Juni 2018

Masonkah aku?


Jadi begini, kemaren ada yang menuduhku kalau aku adalah bagian dari Mason -- maksudnya anggota Tarekat Mason Bebas. Atas dasar apa tuduhan itu? Yang jelas, ketika dia melihatku memakai sepatu dengan simbol Illuminati dan Freemason, ya sudah jelas aku anggota Mason. Tapi, sayangnya pihak Masonry tidak mengakuiku. Ha ha ha ... ya jelas, wong daftar aja engga kok mau jadi anggota. Lantas mengapa ku nampak tergila-gila dengan Masonry?

  1. Karena G. Ya aku suka dengan penjelasan Mason tentang G alias God. Penjelasannya itu sangat 'Ketuhanan yang Maha Esa! Freemasonry mempunyai definisi Tuhan yang secara umum bisa diterima oleh keyakinan apapun: bahwa DIA adalah Arsitektur Utama yang dengan sacred geometry-Nya ia mengatur segala hal yang ada. Maka itu tidak heran kalau Freemasonry bisa diterima dikalangan orang dengan latar belakang agama apa saja, bahkan seorang Shinto sekalipun. Akibatnya: Freemasonry sekarang masih hidup di Taiwan dan Jepang, Logi-loginya bisa hidup semerbak di sana. Sayang, di Indonesia engga ada. Padahal dulu Tarekat Mason Bebas ini begitu bebas melenggang di arena 'semangat juang kemerdekaan bangsa'!
  2. Tarekat Tukang Batu Bebas ini erat kaitannya dengan Hermetik (cari penjelasan Hermetik di wikipedia ya. Tapi jangan wikipedia Indonesia, please please ... engga lengkap informasinya. cari di Wikipedia yang bahasa Inggris: Hermeticism). Ketika hal-hal spiritual diulas terbuka blak-blakan dan jujur, maka semua akan kembali pada Afrika -- dan khasanah Hermetiknya!
  3. Spiritualisme adalah bidangku. Dalam arti aku suka hal-hal yang berbau spiritual dan occult. Bukannya aku mahir menyihir, tapi memang aku bermain dengan halhal semacam itu. Saat awal kuliah, aku dulu sempat memilih Arkeologi, dengan harapan bisa bersentuhan dengan masa lalu lebih dekat. Meski dilarang kuliah Arkeologi, aku masuk Psikologi, yang akhirnya malah membuatku semakin gila dalam dunia ruh dan teman-temannya. Jadi memang sedari dulu, Scorpio-born ini sudah fokus ke satu hal yang membuatnya nyaman: klenik! 
  4. (bersambung)